SELAMAT DATANG

Pencarian

Loading

Banner

IP

visitor

free counters

Add My Facebook Dan Twitter

Visitor Setiap Daerah

Google Translate Bendera

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Google Translate

Aplikasi Sms

Minggu, 23 September 2012

membuat gambar SUDUT KIRI ATAS, sudut kanan atas, sudut kiri bawah, sudut kanan bawah


SUDUT KIRI ATAS
<script language="JavaScript" src="http://iskaruji.googlecode.com/files/iskaruji_kiri_atas.txt" type="text/javascript"></script> <script language="JavaScript" type="text/javascript"> cot("http://lh4.ggpht.com/_55xfixw5xxA/TSQeqQkaV7I/AAAAAAAAAO0/kFJ7ZrLVy3s/Widget%20Blogger%20Indonesia.png") </script>

SUDUT KANAN ATAS
<script language="JavaScript" src="http://iskaruji.googlecode.com/files/iskaruji_kanan_atas.txt" type="text/javascript"></script> <script language="JavaScript" type="text/javascript"> cot("http://lh6.ggpht.com/_55xfixw5xxA/TSRAD5V-CeI/AAAAAAAAAPc/czrjhswKpVo/Widget%20Kanan%20Blogger%20Indonesia.png") </script>
SUDUT KIRI BAWAH
<script language="JavaScript" src="http://iskaruji.googlecode.com/files/iskaruji_kiri_bawah.txt" type="text/javascript"></script> <script language="JavaScript" type="text/javascript"> cot("http://2.bp.blogspot.com/-Y1dKjqpXvgA/Tb92aJRlKoI/AAAAAAAABYs/PLNETiLrfRQ/s1600/Blogger+Indonesia+Kiri.png") </script>
SUDUT KANAN BAWAH
<script language="JavaScript" src="http://iskaruji.googlecode.com/files/iskaruji_kanan_bawah.txt" type="text/javascript"></script> <script language="JavaScript" type="text/javascript"> cot("http://2.bp.blogspot.com/-Y1dKjqpXvgA/Tb92aJRlKoI/AAAAAAAABYs/PLNETiLrfRQ/s1600/Blogger+Indonesia+Kiri.png") </script>

Selasa, 07 Agustus 2012

Sor Singgih Basa



A.    KATA ALUS (Kruna Alus)
            Kata alus (Kruna alus) berdasarkan rasa bahasanya dapat dibedakan juga menjadi empat, yaitu: (a) kata  alus singgih; (b) kata alus madia; (c) kata alus mider; dan (d) kata alus sor.
a)      Kata Alus Singgih
         Kata Alus Singgih adalah kata alus yang pada umumnya digunakan untuk menghormati seseorang yang patut dihormati.
Contohnya:
           1.      séda, lebar, lina  'meninggal'  (Ida Peranda sampun séda/lebar/lina). 
           2.      ngandika 'berbicara'  (Titiang nunas mangda i ratu dumunan ngandika).
           3.      mobot 'hamil'  (Rabinida mangkiin sampun mobot)
           4.      ngaksi, nyuryanin 'melihat' (Ida sané polih ngaksi paksi ring taman).
           5.      makolem 'tidur'  (Ajinida kantun makolem ring gedong).
           6.      ica 'tertawa' (Ida makasami ica mirengang aturipun).
           7.      sungkan 'sakit'  (Ida kantun sungkan).
           8.      maputra 'punya anak' (Arinida ring Jawi mangkin sampun maputra).
           9.      marayunan 'makan'  (Ida kantun marrayunan ring perantenan).
           10.  mabaos 'berbicara' (Ida mangda polih mabaos dumun, wawu budal), dst.

b)      Kata Alus Madia
         Kata Alus Madia adalah kata alus yang rasa bahasanya madia (menengah), yang pada umumnya digunakan dalam berbicara pada seseorang yang belum dikenal, pada seseorang yang hubungan keakrabannya belum begitu akrab. Kata alus madia berdasarkan bentuk dan rasa bahasanya dapat dibedakan menjadi dua, yaitu :
            1)    Kata alus madia yang memang rasa bahasanya alus madia.
           Contohnya:
1.sirah 'kepala'  (Sirah tiangé sakit ibi sanja).
2.sirep 'tidur'  (I Mémé kari sirep di baléné).
3.ngajeng 'makan'  (I Bapa ngajeng biu malablab), dst.
            2)    Kata alus madia yang berasal dari kependekan bentuk alus yang lainnya.
           Contohnya:
1.      ten 'tidak' -> kependekan dari kata nénten (Tiang ten maan kema).
2.      tiang 'saya' -> kependekan dari kata titiang (Tiang ten polih merika).
3.      ampun 'sudah' -> kependekan dari kata sampun (Tiang ampun polih jinah).
4.      nika 'itu' -> kependekan dari kata punika (Tiang nika sané ngambil).
5.      niki 'ini' -> kependekan dari kata puniki (Baju niki ané anggona).
6.      sira 'siapa' -> kependekan dari kata sapasira (Sira sané ngambil ayamé?).
7.      napi 'apa' -> kependekan dari kata sapunapi (Napi sané ngutgut jajané?), dst.

c)      Kata Alus Mider
        Adalah kata alus yang dapat digunakan untuk menghormati seseorang yang patut dihormati, dan dapat pula digunakan untuk merendahkan orang yang patut direndahkan. Berdasarkan hal ini, maka kata alus mider memiliki tiga ciri, yaitu dapat digunakan untuk menghormati, dapat digunakan untuk merendahkan diri, dan memiliki rasa bahasa andap dalam bentuk kata lainnya (Suasta:26).
         Perlu diperhatikan bahwa, stiap kata (kruna) dalam bahasa Bali ada yang memiliki bahasa alus (padanan kata) lebih dari satu dan ada juga yang tidak memiliki bahasa alus (padanan). Kata dalam bahasa Bali yang hanya memiliki satu padanan kata alus, maka kata alus tersebut disebut kata alus mider, sedangkan kata yang netral atau tidak memiliki bahasa alus maupun kasar disebut kata mider (kruna mider).
Contohnya :
            1.      éling 'ingat' (Ida kantun éling ring titiang, ipun naler éling).
            2.      sareng 'turut' (Ida sareng maboros, ipun taler sareng).
            3.      rauh 'datang' (Ratu rauh meriki jagi tangkil, titiang rauh meriki naler jagi tangkil).
            4.      malih 'lagi' (Bénjang ipun jagi nunas malih, i ratu pacang mapaica malih?).
            5.      polih 'dapat' (Titiang polih nyingakin paksiné ring taman, i ratu polih ngaksinin?).
            6.      pacang 'akan' (Biang i ratu pacang lunga ka pasar, pacang kairing antuk ipun).
            7.      lali 'lupa' (Ipun sampun lali, i ratu sampunang lali).
            8.      sampun 'sudah' (Titiang sampun uning, Ida Gusti Patih taler sampun uning).
            9.      durung 'belum' (Rakan i ratu durung rauh, naler ipun parekané durung).
            10.  gelis 'cepat' (Ida mamargi gelis ka purian, titiang gelis ngambilang wastranidané).

d)     Kata Alus Sor
         Adalah kata alus yang dapat digunakan untuk merendahkan diri dan merendahkan seseorang yang patut direndahkan (keandapang).
Contohnya :
           1.      mawasta 'bernama' (Titiang mawasta I Bodo).
           2.      maurip 'hidup' (Amonto sakit ipun, rauh mangkin I Nengah kantun maurip).
           3.      miragi 'mendengar' (Titiang sampun miragi ortiné punika).
           4.      neda 'makan' (Asunidané sampun neda sanganan).
           5.      néwék 'sendiri' (Titiang rauh meriki néwék).
           6.      nunas 'minta' (Ipun rahina bénjang pacang nunas ka puri).
           7.      mapajar 'berkata' (Bapan titiang mapajar asapunika).
           8.      buntut 'kaki' (Buntut titiangé semutan kantos ngejer).
           9.      padem 'meninggal' (Mémén ipun sampun padem).
          10.  ngwehin 'memberi' (Dadong titiangé ngewehin jinah iwawu).
          11.  titiang 'saya' (titiang matur sisip ratu).

B.     KATA MIDER (Kruna Mider)
            Kata mider adalah kata yang rasa bahasanya netral. Maksudnya kata-kata mider tidak memiliki rasa bahasa yang berbeda, sehingga dalam pemakaiannya tidak memiliki bentuk yang lain (Suasta: 31). Kata mider dalam pemakaiannya bisa digunakan untuk berbicara dengan orang yang memang patut dihormati, orang yang lebih tua, orang yang tak dikenal, maupun pada orang yang lebih rendah (jaba/kawula). Kata mider ini hanya memiliki satu bentuk saja, tanpa memiliki padanan alus maupun kasar, sehingga penggunaannya bisa saya katakan manasuka (pada siapa pun bisa diucapkan). 
Contohnya:
1.      gulem 'mendung' (Gulemé nyansan tebel ring langité tegeh).
2.      kaang 'karang'  (Ring segara makéh wénten kaang, tongos mengkeb béné ané cenik-cenik).
3.      kambing 'kambing' (Reraman titiangé sané miara kambingé).
4.      ngejer 'gemetar' (Preraganidané kantos ngejer duké sabehan ring margi).
5.      kija 'kemana' (I Ratu mangkin jagi lunga kija?).
6.      dija 'dimana' (Dija wénten balih-balihan dibi sandé?).
7.      bunter 'bulat' (Pulung-pulung punika kirangan bunter).
8.      gilik 'bulat panjang' (Kantos gilik katik jatahé antuk ida ngerotin).
9.      nyongkok 'jongkok' (Ida Peranda nyongkok ring bataran gedongé).
10.  ngepung 'mengejar' (Ida kantun ngepung ayam).
11.  tembok 'tembok' (Tembok gedong idané kantun macét).
12.  payuk 'periuk' (Sira ngambil payuké ring pwaregan?).
13.  bulu 'bulu' (Duagung Gde ngarsayang bulun ayam).
14.  manas 'nanas', kangkung, bluluk 'kolang-kaling' (Ida Duagung Biang ka pasar numbas manas, kangkung, lan bluluk).
15.  ender 'kejar', katanjung 'tersandung' (Gung Alit cokornyané katanjung daweg ngender layangan ring alun-alun) dst.

C.    KATA ANDAP (Kruna Andap)
            Kata andap adalah yang memiliki nilai rasa bahasa biasa, tidak kasar, dan juga tidak halus. Apabila rasa bahasa kata andap dipertentangkan dengan rasa bahasa kata alus, maka rasa bahasa kata andap adalah dalam tinggkatan rasa bahasa rendah. Kata andap digunakan dalam berbicara antar seseorang yang telah akrab, yang bersifat kekeluargaan antara sesama wangsa, dan juga apabila golongan atas berbicara dengan golongan bawah. Kata andap juga disebut dengan istilah kata kasar sopan atau kata lepas hormat (Suasta: 34).
Contohnya:
1.      apa                         : Apa aliha I Nyoman mameteng di teba?
2.      suba 'sudah'           : Bapa jani suba maan meli uyah.
3.      pipis 'uang'                        : Meme ngelah pipis duang tali rupiah.
4.      baas 'beras'                        : Ene baas ane adepa di warung.
5.      tonden 'belum'       : Dugas dibi tiang tonden maan singgah ka Denpasar.
6.      kedis 'burung'        : Kedis ane di gedonge belina di peken Satria kin I Bapa.
7.      batis 'kaki'                         : Batis I Kadeke katanjung di puan di kayehan.
8.      bok 'rambut'          : Gung Joni mabok gempel.
9.      bedak 'haus'           : Bibihe bedak sajan uli tuni.
10.  lima 'tangan'          : Limane matatu dugase ngarit dibi.
11.  panak 'anak'           : Men Dana ngelah panak dadua.
12.  nasi                        : Dija I Made meli nasi?
13.  pula 'tanam'           : Bunga sandate kisidang pula di sanggah.
14.  gedeg 'marah'        : Bli Kadek sebengne angus, mirib ulian gedeg basangne.
15.  tendas 'kepala'       : I Ketut tunian nimpug tendas cicinge baan batu.
16.  nyuh 'kelapa'         : Di tegale liu ada nyuh suba wayah.
17.  ene 'ini'                  : Ene mula pragina ane paling bauda.
18.  ento 'itu'                : Ane ngajahin di sekolah, ento madan guru.
19.  aba 'bawa'             : Yen cai lakar mulih, ingetang aba laware.
20.  idih 'minta'            : Wayan ngelah uyah? Idih abedik lakar anggon nyangin jukut.

D.    KATA KASAR (Kruna Kasar)
            Kata kasar adalah kata yang rasa bahasanya kasar. Kata-kata kasar digunakan terutama dalam keadaan atau kondisi marah atau jengkel, sehingga sering digunakan dalam bertengkar, dalam bercacimaki (Suasta : 36). Namun belakangan ini kata-kata kasar juga sering digunakan diluar konteks bertengkar, seperti saat bercanda dan terkejut. Saat bercanda, penutur akan melihat lawan bicaranya sebelum bercanda menggunakan bahasa kasar, biasanya penutur telah memiliki hubungan yang dekat/akrab.
Contohnya:
1.      pantet 'makan'       : Mantet dogenan gaen ibane, sing ja seleg magae.
2.      tidik 'makan'          : Apa kar tidik nyai kemu? nganten ka umah jelema lacur.
3.      segseg 'makan'       : To suba segseg telahang, pang kanti puntedan batukayane.
4.      bangka 'mati'         : Bangka iba jani, wake sing peduli teken cai.
5.      cai/ci 'kamu'           : Cai jelema jele goba jele hati.
6.      Cang 'saya'            : Cang orahang ci jejeh? da mangid bungute mapeta nah.
7.      mamelud 'tidur'     : Bangunang iban caine, pragat mamelud dogen.
8.      Iba 'kamu'              : Leak iba, dadi wake dengenga?
9.      nani 'kamu'            : Nyebak bungut nanine dini, magedi nani ling jumah kolone.
10.  sin keleng (umpatan tabu), dll.
Contoh di atas saya sajikan sedemikian rupa, bukan berarti saya mengajak pembaca semua untuk berkata-kata kasar. Marilah mencermani kasanah bahasa Bali dengan bijak, karena ini merupakan salah satu kekayaan budaya Bali.
           

Minggu, 15 Juli 2012

CARA MELIHAT ORANG YANG MENGHAPUS PERTEMANAN DI FACEBOOK MENGGUNAKAN MOZILLA FIREFOX


Perkenalkan nama saya Wisnu Dewantoro, kali ini saya akan membahas cara melihat orang yang menghapus pertemanan di facebook menggunakan mozilla firefox :)
Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :

1. Teman-teman harus menginstall plugin grase monkey
situsnya di sini : https://addons.mozilla.org/en-US/firefox/addon/greasemonkey/
Setelah di install, teman-teman harus tutup browser mozilla firefoxnya, lalu buka kembali browser mozilla firefoxnya

2. Selanjutnya teman-teman install script unfriend
situsnya di sini : http://userscripts.org/scripts/show/58852
Setelah di install, teman-teman harus tutup browser mozilla firefoxnya, lalu buka kembali browser mozilla firefoxnya

Selamat mencoba, Semoga ilmu yang saya berikan keteman-teman bisa bermanfaat :)


Selasa, 03 Juli 2012

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN


A.   Definisi Sistem Informasi Manajemen
Informasi dapat diibaratkan sebagai darah yang mengalir di dalam tubuh manusia, seperti halnya informasi di dalam sebuah perusahaan yang sangat penting untuk mendukung kelangsungan perkembangannya, sehingga terdapat alasan bahwa informasi sangat dibutuhkan bagi sebuah perusahaan. Akibat bila kurang mendapatkan informasi, dalam waktu tertentu perusahaan akan mengalami ketidakmampuan mengontrol sumber daya, sehingga dalam mengambil keputusan-keputusan strategis sangat terganggu, yang pada akhirnya akan mengalami kekalahan dalam bersaing dengan lingkungan pesaingnya.
Disamping itu, sistem informasi yang dimiliki seringkali tidak dapat bekerja dengan baik. Masalah utamanya adalah bahwa sistem informasi tersebut terlalu banyak informasi yang tidak bermanfaat atau berarti (sistem terlalu banyak data). Memahami konsep dasar informasi adalah sangat penting (vital) dalam mendesain sebuah sistem informasi yang efektif (effective business system). Menyiapkan langkah atau metode dalam menyediakan informasi yang berkualitas adalah tujuan dalam mendesain sistem baru. Sebuah perusahaan mengadakan transaksi-transaksi yang harus diolah agar bisa menjalankan kegiatannya sehari-hari.
Daftar gaji harus disiapkan, penjualan dan pembayaran atas perkiraan harus dibutuhkan: semua ini dan hal-hal lainnya adalah kegiatan pengolahan data dan harus dianggap bersifat pekerjaan juru tulis yang mengikuti suatu prosedur standar tertentu. Komputer bermanfaat utnuk tugas-tugas pengolahan data semacam ini, tetapi sebuah sistem informasi menajemen melaksanakan pula tugas-tugas lain dan lebih dari sekedar sistem pengolahan data. Adalah sistem pengolahan informasi yang menerapkan kemampuan komputer untuk menyajikan informasi bagi manajemen dan bagi pengambilan keputusan. Sistem informasi manajeman digambarkan sebagai sebuah bangunan piramida dimana lapisan dasarnya terdiri dari informasi, penjelasan transaksi, penjelasan status, dan sebagainya.
Lapisan berikutnya terdiri dari sumber-sumber informasi dalam mendukung operasi manajemen sehari-hari. Lapisan keriga terdiri dair sumber daya sistem informasi untuk membantu perencanaan taktis dan pengambilan keputusan untuk pengendalian manajemen. Lapisan puncak terdiri dari sumber daya informasi utnuk mendukung perencanaan dan perumusan kebijakan oleh tingkat manajemen. Definisi sebuah sistem informasi manajemen, istilah yang umum dikenal orang adalah sebuah sistem manusia/mesin yang terpadu (intregeted) untuk menyajikan informasi guna mendukung fungsi operasi, manajemen, dan pengambilan keputusan dalam sebuah organisasi. Sistem ini menggunakan perangkat keras (hardware) dan perangkat lunak (software) komputer, prosedur pedoman, model manajemen dan keputusan, dan sebuah “data base”.

Konsep Dasar Informasi
Terdapat beberapa definisi, antara lain :
  1. Data yang diolah menjadi bentuk yang lebih berguna dan lebih berarti bagi yang menerimanya.
  2. Sesuatu yang nyata atau setengah nyata yang dapat mengurangi derajat ketidakpastian tentang suatu keadaan atau kejadian. Sebagai contoh, informasi yang menyatakan bahwa nilai rupiah akan naik, akan mengurangi ketidakpastian mengenai jadi tidaknya sebuah investasi akan dilakukan.
  3. Data organized to help choose some current or future action or nonaction to fullfill company goals (the choice is called business decision making).

Nilai Informasi Suatu informasi dikatakan bernilai bila manfaatnya lebih efektif dibandingkan dengan biaya mendapatkannya dan sebagian besar informasi tidak dapat tepat ditaksir keuntungannya dengan satuan nilai uang, tetapi dapat ditaksir nilai efektivitasnya

Sistem Manusia/Mesin Berdasarkan Komputer
Pada dasarnya orang dapat membahas sistem informasi manajemen tanpa komputer, tetapi adalah kemampuan komputer yang membuat SIM terwujud. Persoalannya bukan dipakai atau tidaknya komputer dalam sebuah sistem informasi manajemen, tetapi adalah sejauh mana berbagai proses akan dikomputerkan. Gagasan suatu sistem informasi/keputusan berdasarkan komputer berarti automatisasi total. Konsep sistem manusia/mesin menyiratkan bahwa sebagian tugas sebaiknya dilaksanakan oleh manusia, dan lainnya lebih baik dilakukan oleh mesin. Dalam sebagian terbesar persoalan, manusia dan mesin membentuk sebuah sistem gabungan dengan hasil yang diperoleh melalui serangkaian dialog dan interaksi antara komputer dan seorang manusia pengolah.
Kenyataan bahwa sebuah SIM adalah berdasarkan komputer berarti bahwa para perancang harus memilih pengetahuan cukup mengenai komputer dan penggunaannya dalam pengolahan informasi. Konsep manusia/mesin bahwa perancang sebuah sistem informasi manajemen harus memahami kemampuan manusia sebagai pengolah informasi dan perilaku manusia dalam mengambil keputusan.

Sistem Terpadu dengan “Data Base”
Sebuah sistem terpadu berdasarkan pada anggapan bahwa harus ada integrasi antara data dan pengolahan. Integrasi data dicapai melalui “data base”. Pada sebuah sistem pengolahan informasi, “data base” terdiri dari semua data yang dapat dijangkau oleh sistem. Pada SIM berdasarkan komputer, istilah “data base” biasanya dipakai khusus untuk data yang dapat dijangkau secara langsung oelh komputer. Manajemen sebuah “data base” adalah sebuah sistem perangkat lunak komputer yang disebut sebagai sebuah sistem manajemen “data base”. Sesuatu penerapan yang mamakai sebuah item (butir) data akan mengambil item data yang sama, yang hanya sekali disimpan dan disediakan untuk semua penerapan. Suatu peremajaan dari sebuah item data membuatnya sesuai untuk semua pemakaian.
Pengolahan terpadu dicapai melalui sebuah perencanaan sistem secara menyeluruh. Biasanya sistem dirancang sebagai suatu gabungan beberapa subsistem dan bukan sebagai sebuah sistem tunggal. Perancangan sistem ini dapat berupa sebuah komputer pusat besar, atau dapat pula merupakan sebuah jaringan kerja beberapa komputer kecil. Gagasan pokoknya adalah paduan terencana dari berbagai penerapan yang layak dan efektif.

Dukungan Operasi
Kecenderungan dalam pengolahan transaksi pada sistem-sistem mutakhir adalah menuju pengumpulan data secara “online” dan permintaan informasi (inquiry) secara online pula. Kemampuan memperoleh informasi secara online sangat besar peranannya dalam mendukung informasi. Ini berarti bahwa setiap petugas yang berwenang dapat memperoleh jawaban langsung atas sesuatu permintaan informasi seperti posisi terakhir perkiraan seorang pelanggan atau sediaan yang ada untuk jenis barang tertentu.

Pemanfaatan Manajemen dan Model Keputusan
Model-model pembantu keputusan ynag dipakai dalam sistem dapat berupa model cerdas (intelligence model) untuk menemukan persoalan, model keputusan (decision model) utnuk mengenali dan menganalisis penyelesaian yang mungkin, dan berbagai model pilihan seperti model optimisasi (optimization model) yang memberikan suatu penyelesaian optimal atau metode pemuas untuk memutuskan atas sebuah penyelesaian yang memuaskan. Dengankata lain, diperlukan berbagai ancanagan anlitis dan permodelan untuk memenuhi berbagai situsi yang memerlukan keputusan.


B.   Kegunaan / Fungsi Sistem Informasi Manajemen
Supaya informasi yang dihasilkan oleh sistem informasi dapat berguna bagi manajamen, maka analis sistem harus mengetahui kebutuhan-kebutuhan informasi yang dibutuhkannya, yaitu dengan mengetahui kegiatan-kegiatan untuk masing-masing tingkat (level) manajemen dan tipe keputusan yang diambilnya. Berdasarkan pada pengertian-pengertian di atas, maka terlihat bahwa tujuan dibentuknya Sistem Informasi Manajemen atau SIM adalah supaya organisasi memiliki informasi yang bermanfaat dalam pembuatan keputusan manajemen, baik yang meyangkut keputusan-keputusan rutin maupun keputusan-keputusan yang strategis. Sehingga SIM adalah suatu sistem yang menyediakan kepada pengelola organisasi data maupun informasi yang berkaitan dengan pelaksanaan tugas-tugas organisasi. Beberapa kegunaan/fungsi sistem informasi antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Meningkatkan aksesibilitas data yang tersaji secara tepat waktu dan akurat bagi para pemakai, tanpa mengharuskan adanya prantara sistem informasi.
  2. Menjamin tersedianya kualitas dan keterampilan dalam memanfaatkan sistem informasi secara kritis.
  3. Mengembangkan proses perencanaan yang efektif.
  4. Mengidentifikasi kebutuhan-kebutuhan akan keterampilan pendukung sistem informasi.
  5. Menetapkan investasi yang akan diarahkan pada sistem informasi.
  6. Mengantisipasi dan memahami konsekuensi-konsekuensi ekonomis dari sistem informasi dan teknologi baru.
  7. Memperbaiki produktivitas dalam aplikasi pengembangan dan pemeliharaan sistem.
  8. Organisasi menggunakan sistem informasi untuk mengolah transaksi-transaksi, mengurangi biaya dan menghasilkan pendapatan sebagai salah satu produk atau pelayanan mereka.
  9. Bank menggunakan sistem informasi untuk mengolah cek-cek nasabah dan membuat berbagai laporan rekening koran dan transaksi yang terjadi.
  10. Perusahaan menggunakan sistem informasi untuk mempertahankan persediaan pada tingkat paling rendah agar konsisten dengan jenis barang yang tersedia.
  11. SIM untuk Pendukung Pengambilan Keputusan Sebuah sistem keputusan, yaitu model dari sistem dengan mana keputusan diambil, dapat tertutup atau terbuka. Sebuah sistem keputusan tertutup menganggap bahwa keputusan dipisah dari masukkan yang tidak diketahui dari lingkungan. Dalam sistem ini pengambil keputusan dianggap:
    1. Mengetahui semua perangkat alternatif dan semua akibat atau hasilnya masing-masing
    2. Memiliki metode (aturan, hubungan, dan sebagainya) yang memungkinkan dia membuat urutan kepentingan semua alternatif.
    3. Memilih alternatif yang memaksimalkan sesuatu, misalnya laba, volume penjualan, atau kegunaan.
Konsep sebuah sistem keputusan tertutup jelas menganggap orang rasional yang secara logis menguji semua alternatif, mengurutkan berdasarkan kepentingan hasilnya, dan memilih alternatif yang membawa kepada hasil yang terbaik/maksimal. Model kuantitatif pengambilan keputusan biasanya adalah model sistem keputusan tertutup. Sebuah sistem keputusan terbuka memandang keputusan sebagai berada dalam suatu lingkungan yang rumit dan sebagian tak diketahui. Keputusan dipengaruhi oleh lingkungan dan pada gilirannya proses keputusan kemudian mempengaruhi lingkungan. Pengambilan keputusan dianggap tidak harus logis dan sepenuhnya rasional, tetapi lebih banyak memperlihatkan rasionalitas hanya dalam batas yang dikemukakan oleh latar belakang, pandangan atas alternatif, kemampuan menangani suatu model keputusan, dan sebagainya.
12.  SIM Berdasarkan Aktivitas/Kegiatan Manajemen
Kegiatan dan proses informasi untuk tiga tingkat adalah saling berhubungan. Contohnya pengendalian inventaris pada tingkatan operasional bergantung pada proses yang tepat dari transaksi; pada tingkat dari pengendalian manajemen, pembuatan keputusan tentang keamanan persediaan dan frekuensi memesan lagi bergantung pada pembetulan ringkasan dari hasil operasi-operasi; pada tingkat strategi, hasil dalam operasi-operasi dan pengendalian manajemen yang dihubungkan pada tujuan-tujuan strategi, saingan tindak tanduk dan sebagainya untuk mencapai strategi inventaris. Tampaknya terdapat kontras tajam antara ciri-ciri informasi untuk perencanaan pengendalian dan taktis berada di tengahnya.
13.  Sistem Informasi Untuk Pengendalian Operasional Pengendalian operasional adalah proses pemantapan agar kegiatan operasional dilaksanakan secara efektif dan efisien. Pengendalian operasional menggunakan prosedur dan aturan keputusan yang sudah ditentukan lebih dahulu. Sebagian besar keputusan bisa diprogramkan.
Pendukung pemrosesan untuk pengendalian operasi terdiri dari :
a.       Proses transaksi
b.      Proses laporan
c.       Proses pemeriksaan
Beberapa contoh di bawah ini menggambarkan jenis dukungan keputusan yang dapat dibuat dalam sistem pengendalian operasional :
a.       Suatu transaksi penarikan kembali sediaan menghasilkan suatu dokumen transaksi. Pengolahan transaksi juga dapat menyelidiki persediaan yang ada, dan memutuskan apakah suatu pesanan pembelian sediaan harus diadakan.
b.      Suatu pemeriksaan terhadap file pegawai menjelaskan keperluan untuk suatu posisi. Komputer menyelidiki file pegawai menggunakan program untuk memilih kandidat secara kasar.
c.       Laporan rutin dihasilkan secara periodik. Tetapi suatu aturan keputusan yang diprogramkan dalam suatu prosedur pengolahan laporan bisa menciptakan laporan khusus dalam suatu bidang masalah. Contoh : suatu analisis pesanan yang masih belum dilayani setelah 30 hari.
14.  Sistem Informasi Untuk Pengendalian Manajemen Informasi pengendalian manajemen diperlukan oleh manajer departemen untuk mengukur pekerjaan, memutuskan tindakan pengendalian, merumuskan aturan keputusan baru untuk diterapkan personalia operasional, dna mengalokasi sumber daya. Proses pengendalian manajemen memerlukan jenis informasi berikut :
1)      Pekerjaan yang telah direncanakan (standar, ekspektasi, anggaran, dll)
2)      Penyimpangan dari pekerjaan yang telah direncanakan
3)      Sebab penyimpangan
4)      Analisis keputusan atau arah tindakan yang mungkin
Database untuk pengendalian manajemen terdiri dari dua elemen utama : (1) database dari operasional, dan (2) rencana, anggaran, standar, dll yang mendefinisikan perkiraan tentang pelaksanaan, juga beberapa data eksternal seperti perbandingan industri dan indeks biaya.
Proses untuk mendukung keputusan kegiatan pengendalian manajemen adalah sebagai berikut :
1)      Model perencanaan dan anggaran
2)      Program-program laporan penyimpangan
3)      Model-model analisis masalah
4)      Model-model keputusan
5)      Model-model pemeriksaan/pertanyaan
Keluaran dari sistem informasi pengendalian manajemen adalah : rencana dan anggaran, laporan yang terjadwal, laporan khusus, analisissituasi masalah, keputusan untuk penelaahan, dan jawaban atas pertanyaan.
15.  Sistem Informasi Untuk Perencanaan Strategis Tujuan perencanaan strategis adalah untuk mengembangkan strategi dimana suatu organisasi akan mampu mencapai tujuannya. Horison waktu untuk perencanaan strategis cenderung lama, sehingga perubahan mendasar dalam organisasi bisa diadakan, sebagai contoh :
a.       Suatu rantai pertokoan dapat memustuskan untuk mengubah menjadi usaha melalui pesanan
b.      Suatu toko serba ada dengan toko di pusat kota dapat memutuskan untuk mengubah menjadi suatu toko obral di luar kota.
Aktifitas perencanaan strategis tidak harus terjadi dalam suatu siklus periode seperti kegiatan pengendalian manajemen. Kegiatan ini memang agak tidak teratur, meskipun beberapa perencanaan strategis bisa dijadwalkan ke dalam perencanaan tahunan dan siklus penganggaran. Beberapa jenis data yang berguna dalam perencanaan strategis menunjukkan ciri data :
a.       Prospek ekonomi bagi bidang kegiatan perusahaan dewasa ini.
b.      Lingkungan politik dewasa ini dan perkiraan masa mendatang
c.       Kemampuan dan prestasi organisasi menurut pasaran, negara, dan sebagainya (berdasarkan kebijakan dewasa ini).
d.      Proyeksi kemampuan dan prestasi masa mendatang menurut pasaran, negara, dan sebagainya (berdasarkan kebijakan dewasa ini).
e.       Prospek bagi industri di daerah lain.
f.       Kemampuan saingan dan saham pasar mereka.
g.      Peluang bagi karya usaha baru.
h.      Alternatif strategi
i.        Proyeksi kebutuhan sumber daya bagi alternatif beberapa strategi.
Dukungan sistem informasi untuk perencanaan strategis tidak bisa selengkap seperti bagi pengendalian manajemen dan pengendalian operasional. Namun demikian sistem informasi manajemen dapat memberi bantuan yang cukup pada proses perencanaan strategis, misalnya:
a.       Evaluasi kemampuan yang ada didasarkan atas data internal yang ditimbulkan kebutuhan pengolahan operasional.
b.      Proyeksi kemampuan mendatang dapat dikembangkan oleh data masa lampau dan diproyeksikan ke masa mendatang
c.       Data pasar dan persaingan yang mungkin bisa direkam dalam database komputer.
16.  SIM Berdasarkan Fungsi Organisasi Sistem informasi manajemen dapat dianggap sebagai suatu federasi subsistem yang didasarkan atas fungsi yang dilaksanakan dalam suatu organisasi. Masing-masing subsistem membutuhkan aplikasi-aplikasi yntuk membentuk semua proses informasi yang berhubungan dengan fungsinya, walaupun akan menyangkut database, model base dan beberapa program komputer yang biasa untuk setiap subsistem fungsional. Dalam masing-masing subsistem fungsional, terdapat aplikasi untuk proses transaksi, pengendalian operasional, pengendalian manajemen, dan perencanaan strategis.

2. APA SISTEM INFORMASI PERUSAHAAN ITU..?
Sistem informasi perusahaan adalah suatu sistem berbasis computer yang dapat melakukan semua tugas akuntansi standatr bagi semua unit organisasi secara terintegrasi dan terkoordinasi
SIM Perusahaan saat ini mengakumulasi seluruh data transaksi akuntansi dari bagian manu faktur , penjualan , pembelian , sumber daya manusia, dan berbagai fungsi bisnis lain. Data itu berhubungan dengan sumber daya organisasi dan perencanaan tidak dapat dilakukan tanpa memahami bagaimana tiap penjualan. tiap unit yang diproduksi ,dan tiap tindakan tanpa mempengaruhi keseluruhan organisasi.



KELAYAKAN SISTEM INFORMASI PERUSAHAAN
System informasi perusahaan merupakan pengeluaran modal yang besar dan harus dievaluasi dengan cara yang sama  seperti investasi besar lain yang akan dilakukan oleh organisasi. Yang memperumit investasi itu adalah karena investasi tersebut memerlukan lebih dari sekedar pengeluaran uang yang besar . Manajemen seluruh organisasi harus berkomitmen untuk melaksanakan proses bisnis yang memungkinkan tiap proses bisnis lain di dalam organisasi melihat dan memahami trnasaksi tersebut .Kerumitannya adalah kenyataan bahwa banyak keuntungan SIM perusahaan tidak bersifat financial  .

Kelayakan Ekonomis
Jika keuntungan melebihi biaya yang ditargetkan , maka suatu proyek layak secara ekonomis. Akan tetapi sebagian besar kerugiannya  berasal dari biaya konsultasi dan pendukung, yang merupakan tambahan atas biaya perangkat lunak dan perangakat ERP yang mula-mula perusahhan pertimbangkan saat membut analisis kelayakan.


Kelayakan Teknis
SIM perusahaan dapat dianggap sebagai aplikasi canggih yang didasarkan pada system manajemen database karena data disimpan disatu database , transaksi yang terjadi berbagai operasi yang tersebar secara geografis mungkin menjadi masalah. Satu hal yang penting SIM perusahaan yang dioperasi kan oleh organisasi besar yang tersebar secara geografis umumnya memerlukan teknologi informasi terkini.




PENERAPAN SYSTEM INFORMASI PERUSAHAAN
Penerapan SIM perusahaan umumnya berlangsung sekitar dua tahun . penyebab periode waktu yang panjang bukan hanya kerumitan dan ruang lingkup proyek tetapi juga keharusan untuk berurusan dengan system warisan . system warisan adalah system yang umumnya melaksanakan proses bisnis inti perusahaan tetapi dikembangkan bertahun-tahun lalu dan tidak mencakup teknologi dan metodelogi terbaru.

KEGAGALAN SISTEM INFOMASI PERUSAHAAN
Kegagalan sistem infomasi perusahaan mencakup proyek yang ditinggalkan sebelum penerapan atau diterapkan begitu gagal sehingga organisasi kembali  ke sistem infomasi yang dahulu . Ini merupakan biaya yang buruk karena organisasi umumnya telah menginvestasikan jutaan dolar dan banyak jam kerja dalam proyek SIM perusahaan . Namun kegagalan system informasi perusahaan tidak berarti bahwa organisasi menyerah sepenuhnya .Organisasi tersebut dapat mencoba lagi .
            Organisasi dapat meminimalkan kemungkinan kegagalanSIM perusahaan dengan mengambil langkah-langkah
  1. Mengerti kerumitan organisasi
  2. Mengenali proses yang dapat menurun nilainya bila standarisasi dipaksakan
  3. Mencapai consensus dalam organisasi sebelum memutuskan menerapkan system informasi perusahaan

MASA DEPAN SISTEM INFORMASI PERUSAHAAN
Manajemen sumber daya perusahaan ( enterprise resource management) adalah gerakan untuk merencanakan dan mengendalikan berbagai proses bisnis  dengan mengendalikan deskripsi proses dan data.



Alat –alat pengembangan ERP yang dipercepat
Waktu dua tahun untuk penerapan SIM perusahaan terlalu lama bagi banyak organisasi . Mereka mungkin memiliki pasar yang terlalu bergejolak , mereka mungkin organisasi kecil tanpa sumber daya yang cukup untuk mendukung proyek  selama dua tahun , atau mereka mungkin perlu bereaksi cepat untuk mendukung  SIM perusahaan  pesaing . apa pun alasan nya , penjual ERP harus memuaskan pelanggan  untuk mempertahan kan pertumbuhan industri yang fenomenal .
           
KESIMPULAN
Definisi sebuah sistem informasi manajemen, istilah yang umum dikenal orang adalah sebuah sistem manusia/mesin yang terpadu (intregeted) untuk menyajikan informasi guna mendukung fungsi operasi, manajemen, dan pengambilan keputusan dalam sebuah organisasi. Sistem ini menggunakan perangkat keras (hardware) dan perangkat lunak (software) komputer, prosedur pedoman, model manajemen dan keputusan, dan sebuah “data base”.
Sistem Infomasi Perusahaan adalah sistem berbasis computer yang dapat melaksanakan semua tugas standar bagi seluruh unit organisasi secar terintegrasi dan koordinasi . system perencanaan sumber daya perusahaan (ERP)  adalah system yang memampukan manajemen berbagai proses internal organisasi . memperluas konsep tersebut melampaui batas-batas organisasi melampaui control organisasi sangat memperumit masalah .
Sistem informasi ada karena perangkat keras computer yang penuh daya dan realatif murah ,perangkat lunak system manajemen database yang canggih ,dan kebetulan organisasi untuk memanfaatkan dat di seluruh proses bisnisnya. Banyak pendiri industri computer idak dapat membayangka ndampak yang dibuat teknologi informasi pada pengambilan keputusan manajerial .selama komputer dan perangakat lunak terus meningkat dayanya dan semakin murah , para manajer haurs melihat ke masa depan dan mempersiapkan organisasi mereka untuk memanfaaatkan kemajuan teknoologi
Kebutuhan atas system informasi perusaaahaan begitu besar sehingga suatu industri baru telah berkembang untuk menyediakan perangakat lunak ERP untuk mendukung sitem tersebut . industri ini sudah besar dan berkembang sangat pesat .perangkat lunak yang dihasilkan oleh industri ini khusus dan sangat mahal untuk dikembangkan . lima perusahaan mendominasi industri ini . yang terbesar ,SAP ,sam dengan gabungan empat penjual lain .
Beberapa proyek SIM perusahaan gagal .hasil ini bias sangat membebani perusahaan karenaitu begitu besarnya jumlah uang dan usaha manusia yang diperlukan untuk menerapkan  SIM perusahaan . Namun , manfaat potensialnya begitu besarnya sehingga bahkan organisasi yangtelah gagal sering memulai prosesnya lagi .  







Ada kesalahan di dalam gadget ini

Update Status Blogger

Jika anda sudah memiliki account Facebook, Klik "Connect", Jika belum memiliki account Facebook, Klik "Sign Up"
Widget by: Facebook Develop by: Teknik Informatika Thank's to: WisnuDewantoro

silahkan komentar

TV

Tunggu, baru LOADING.

Berita Online

« »
« »
« »
Get this widget

Post Comment

Wisnu Dewantoro Blogger Forum